Waspada Konsumsi Sate Dan Daging Bakar Picu Risiko Kanker

<p>Momen Hari Raya Idul Adha memang dinantikan banyak orang. Pasalnya perayaan Idul Adha tak lengkap tanpa adanya panganan berbahan dasar daging sapi atau kambing, yang kemudian dikonsumsi bersama dengan kerabat atau teman-teman dekat dengan cara dibakar dalam bentuk steak atau sate.</p>

<p>Makan makanan daging dengan cara dibakar seperti sate atau steak memang sangat menggugah selera dan menjadi favorit banyak orang karena memiliki cita rasa yang enak.</p>

<p>Konsultan Hematologi dan Onkologi Medik Eka Hospital Cibubur, dr. Andhika Rachman, Sp.PD-KHOM, menyampaikan sate atau steak dianggap menjadi makanan yang dapat meningkatkan risiko kanker karena mengandung zat karsinogen.</p>

<p><strong>Apa</strong> <strong>Itu</strong> <strong>Zat</strong> <strong>Karsinogen</strong>?</p>

<p>Karsinogen merupakan zat kimia yang terbentuk melalui proses pembakaran. Zat karsinogen terbentuk saat daging dipanggang dan dipengaruhi oleh temperatur tinggi dalam waktu panggang yang lama.</p>

<p>&quot;Hal ini membuat daging sate atau steak tampak menghitam atau gosong. Karsinogen dapat menyebabkan kerusakan sel yang pada akhirnya dapat mengakibatkan penyakit kanker,&quot; ujar Andika dalam keterangannya, Jumat (23/6).</p>

<p>Menurutnya pada makanan sate atau steak, asam amino, gula, dan creatine dalam daging merah akan bereaksi pada suhu tinggi, yang membentuk heterocyclic amines (HCAs) atau zat yang membentuk karsinogen.</p>

<p>&quot;Daging merah jika dimasak dengan suhu terlalu panas akan berubah jadi karsinogen, seperti sate atau steak yang dibakar dengan arang membuat kandungan zat karsinogen menjadi lebih meningkat,&quot; ujar Andika.</p>

<p>Jika ingin mengkonsumsi daging merah, disarankan memilih daging merah yang masih segar, yang kemudian masak daging itu dengan cara yang sehat. Hal ini akan lebih baik daripada mengkonsumsi daging olahan pabrik.</p>

<p>Selain itu mengolah daging merah dengan cara direbus atau dikukusnya akan lebih baik daripada digoreng atau dibakar, hal ini akan membuat berkurangnya zat karsinogen pada daging tersebut.</p>

<p>Lebih lanjut Andika mengatakan, bila zat karsinogen sudah masuk ke dalam tubuh kita, risiko kanker usus besar dapat terjadi.</p>

<div style=”page-break-after: always”><span style=”display: none;”>&nbsp;</span></div>

<p>Gejala dari kanker usus besar adalah buang air besar (BAB) tidak tuntas, pendarahan, sering kram, lemas, dan penurunan berat badan tanpa alasan yang jelas.</p>

<p>Berdasarkan kelompok usia, Kanker usus besar terbagi dari dua yakni kelompok risiko rendah atau orang yang memiliki berat badan berlebih, sering memiliki masalah pencernaan dan memiliki gaya hidup sehat.</p>

<p>&quot;Sebaliknya dilakukan deteksi dini setiap lima tahun ketika berusia 45 tahun,&quot; ujar Andika.</p>

<p>Sedangkan kelompok dengan risiko tinggi merupakan orang yang memiliki sejarah kanker usus besar di keluarganya dan sebaiknya melakukan pemeriksaan ketika berusia di atas 30 tahun.</p>

<p><strong>Bagaimana</strong> <strong>Agar</strong> <strong>Meminimalisir</strong> <strong>Zat</strong> <strong>Karsinogen</strong>?</p>

<p>Pertama, Rendam bumbu atau daging sebelum dimasak guna kurangi kemungkinan makanan yang dibakar gosong.</p>

<p>Kedua, kalau bisa lemak pada daging dibuang saja. Jika ingin konsumsi sate ayam atau sate kambing, disarankan untuk jangan menggunakan lemak. Karena jika lemak yang terbakar, akan meneteskan minyak yang akan menimbulkan asap dan mengasapi daging.</p>

<p>Ketiga, hindari untuk meratakan tingkat kematangan pada daging jangan membalikkan daging menggunakan garpu, tapi gunakanlah penjepit, sebab jika terkena arang, ini akan dapat menimbulkan zat kimia yang mengasapi daging.</p>

<p>Keempat, jangan letakkan daging yang terlalu dekat dengan dengan arang atau api. Jadi semakin sering terkena jilatan api. Jika memungkinkan bisa diletakkan sejauh mungkin dari api secara langsung.</p>

<p>Walaupun konsumsi sate atau steak dapat meningkatkan kanker, terdapat langkah untuk meminimalisirnya, seperti saat memanggang sate atau steak usahakan jangan terlalu lama atau bahkan sampai menghitam (gosong).</p>

<p>Hal inilah yang menjadi pemicu utama meningkatkan terjadinya kanker.</p>

<p>&quot;Guna menekan risiko kanker hingga 25 persen dapat menambahkan konsumsi sayur dan buah saat silaturahmi Idul Adha bersama kerabat dan sahabat,&quot; ujar Andika. ■</p> <p>Momen Hari Raya Idul Adha memang dinantikan banyak orang. Pasalnya perayaan Idul Adha tak lengkap tanpa adanya panganan berbahan dasar daging sapi atau kambing, yang kemudian dikonsumsi bersama dengan kerabat atau teman-teman dekat dengan cara dibakar dalam bentuk steak atau sate.</p>

<p>Makan makanan daging dengan cara dibakar seperti sate atau steak memang sangat menggugah selera dan menjadi favorit banyak orang karena memiliki cita rasa yang enak.</p>

<p>Konsultan Hematologi dan Onkologi Medik Eka Hospital Cibubur, dr. Andhika Rachman, Sp.PD-KHOM, menyampaikan sate atau steak dianggap menjadi makanan yang dapat meningkatkan risiko kanker karena mengandung zat karsinogen.</p>

<p><strong>Apa</strong> <strong>Itu</strong> <strong>Zat</strong> <strong>Karsinogen</strong>?</p>

<p>Karsinogen merupakan zat kimia yang terbentuk melalui proses pembakaran. Zat karsinogen terbentuk saat daging dipanggang dan dipengaruhi oleh temperatur tinggi dalam waktu panggang yang lama.</p>

<p>&quot;Hal ini membuat daging sate atau steak tampak menghitam atau gosong. Karsinogen dapat menyebabkan kerusakan sel yang pada akhirnya dapat mengakibatkan penyakit kanker,&quot; ujar Andika dalam keterangannya, Jumat (23/6).</p>

<p>Menurutnya pada makanan sate atau steak, asam amino, gula, dan creatine dalam daging merah akan bereaksi pada suhu tinggi, yang membentuk heterocyclic amines (HCAs) atau zat yang membentuk karsinogen.</p>

<p>&quot;Daging merah jika dimasak dengan suhu terlalu panas akan berubah jadi karsinogen, seperti sate atau steak yang dibakar dengan arang membuat kandungan zat karsinogen menjadi lebih meningkat,&quot; ujar Andika.</p>

<p>Jika ingin mengkonsumsi daging merah, disarankan memilih daging merah yang masih segar, yang kemudian masak daging itu dengan cara yang sehat. Hal ini akan lebih baik daripada mengkonsumsi daging olahan pabrik.</p>

<p>Selain itu mengolah daging merah dengan cara direbus atau dikukusnya akan lebih baik daripada digoreng atau dibakar, hal ini akan membuat berkurangnya zat karsinogen pada daging tersebut.</p>

<p>Lebih lanjut Andika mengatakan, bila zat karsinogen sudah masuk ke dalam tubuh kita, risiko kanker usus besar dapat terjadi.</p>

<div style=”page-break-after: always”><span style=”display: none;”>&nbsp;</span></div>

<p>Gejala dari kanker usus besar adalah buang air besar (BAB) tidak tuntas, pendarahan, sering kram, lemas, dan penurunan berat badan tanpa alasan yang jelas.</p>

<p>Berdasarkan kelompok usia, Kanker usus besar terbagi dari dua yakni kelompok risiko rendah atau orang yang memiliki berat badan berlebih, sering memiliki masalah pencernaan dan memiliki gaya hidup sehat.</p>

<p>&quot;Sebaliknya dilakukan deteksi dini setiap lima tahun ketika berusia 45 tahun,&quot; ujar Andika.</p>

<p>Sedangkan kelompok dengan risiko tinggi merupakan orang yang memiliki sejarah kanker usus besar di keluarganya dan sebaiknya melakukan pemeriksaan ketika berusia di atas 30 tahun.</p>

<p><strong>Bagaimana</strong> <strong>Agar</strong> <strong>Meminimalisir</strong> <strong>Zat</strong> <strong>Karsinogen</strong>?</p>

<p>Pertama, Rendam bumbu atau daging sebelum dimasak guna kurangi kemungkinan makanan yang dibakar gosong.</p>

<p>Kedua, kalau bisa lemak pada daging dibuang saja. Jika ingin konsumsi sate ayam atau sate kambing, disarankan untuk jangan menggunakan lemak. Karena jika lemak yang terbakar, akan meneteskan minyak yang akan menimbulkan asap dan mengasapi daging.</p>

<p>Ketiga, hindari untuk meratakan tingkat kematangan pada daging jangan membalikkan daging menggunakan garpu, tapi gunakanlah penjepit, sebab jika terkena arang, ini akan dapat menimbulkan zat kimia yang mengasapi daging.</p>

<p>Keempat, jangan letakkan daging yang terlalu dekat dengan dengan arang atau api. Jadi semakin sering terkena jilatan api. Jika memungkinkan bisa diletakkan sejauh mungkin dari api secara langsung.</p>

<p>Walaupun konsumsi sate atau steak dapat meningkatkan kanker, terdapat langkah untuk meminimalisirnya, seperti saat memanggang sate atau steak usahakan jangan terlalu lama atau bahkan sampai menghitam (gosong).</p>

<p>Hal inilah yang menjadi pemicu utama meningkatkan terjadinya kanker.</p>

<p>&quot;Guna menekan risiko kanker hingga 25 persen dapat menambahkan konsumsi sayur dan buah saat silaturahmi Idul Adha bersama kerabat dan sahabat,&quot; ujar Andika. ■</p>.

Sumber : Berita Lifestyle, Kuliner, Travel, Kesehatan, Tips .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Categories