Warganya Tetap Diminta Jaga Prokes Vaksinasi Sukses, Rapor Pandemi Covid Di Israel Membaik

Acungan jempol layak diberikan kepada Israel, yang telah memberikan vaksinasi Covid lengkap 2 dosis kepada lebih dari separuh warganya hingga hari ini, Kamis (25/3).

Menteri Kesehatan Yuli Edelstein mengungkap, populasi warga Israel yang telah menerima 2 dosis vaksin Covid berjumlah 50,07 persen. Sedangkan yang baru mendapat dosis pertama, ada 55,96 persen.

Israel yang berpenduduk 9,3 juta orang ini juga berada di peringkat pertama vaksinasi Covid per kapita, dengan angka 113,91. Disusul Uni Emirat Arab (76,88), Chile (47,36), Inggris (45,94), dan Amerika Serikat (39,01) dalam lima besar negara dengan vaksinasi Covid per kapita tertinggi versi Our World in Data.

Untuk diketahui, program vaksinasi di Israel yang menggunakan vaksin Pfizer-BioNTech, telah dimulai pada Desember 2020.

Program ini kemudian diperluas, hingga menjangkau warga berusia di atas 16 tahun yang jumlahnya mencapai 69 persen dari 9,3 juta populasi.

Masifnya gerakan vaksinasi Covid ini, terbukti sangat membantu Israel dalam menangani pandemi Covid.

“Kasus kematian harian Covid-19 di Israel kini telah turun 85 persen, jumlah pasien kritis turun 72 persen, dan jumlah kasus positif turun 86 persen sejak puncak ketiga pandemi pada pertengahan Januari 2021,” kata Dr. Eran Segal, ilmuwan data di Institut Sains Weizmann seperti dikutip Reuters, Kamis (25/3).

Meski rapor Covid di Israel sudah membaik, Menkes Edelstein meminta warganya agar selalu mematuhi protokol kesehatan. “Sampai pandemi betul-betul hilang,” tegasnya.

Israel diketahui telah melonggarkan lockdown nasional pada akhir Februari 2021. Mayoritas kegiatan bisnis dan sekolah, serta bandara telah mulai beraktivitas normal secara bertahap, dengan menyesuaikan kapasitas.

Pemerintah Israel memberikan sertifikat Green Pass – yang memudahkan akses ke berbagai tempat rekreasi – kepada warganya yang telah mendapat vaksinasi Covid lengkap dan 8,7 persen populasi yang diasumsikan memiliki kekebalan tubuh, karena telah pulih dari Covid.

Kementerian Kesehatan Israel membolehkan vaksinasi bagi penyintas Covid, jika telah 3 bulan sembuh.

Direktur Jenderal Kementerian Kesehatan Israel Hezi Levi memperkirakan, seluruh populasi penduduk yang memenuhi syarat, dipastikan mendapat vaksinasi penuh pada akhir Mei 2021.

“Sepertiga warga Israel yang berusia di bawah 16 tahun, belum dapat divaksin. Karena belum ada vaksin Covid yang dinyatakan aman untuk anak-anak,” ujar Hezi Levi. [HES]

]]> Acungan jempol layak diberikan kepada Israel, yang telah memberikan vaksinasi Covid lengkap 2 dosis kepada lebih dari separuh warganya hingga hari ini, Kamis (25/3).

Menteri Kesehatan Yuli Edelstein mengungkap, populasi warga Israel yang telah menerima 2 dosis vaksin Covid berjumlah 50,07 persen. Sedangkan yang baru mendapat dosis pertama, ada 55,96 persen.

Israel yang berpenduduk 9,3 juta orang ini juga berada di peringkat pertama vaksinasi Covid per kapita, dengan angka 113,91. Disusul Uni Emirat Arab (76,88), Chile (47,36), Inggris (45,94), dan Amerika Serikat (39,01) dalam lima besar negara dengan vaksinasi Covid per kapita tertinggi versi Our World in Data.

Untuk diketahui, program vaksinasi di Israel yang menggunakan vaksin Pfizer-BioNTech, telah dimulai pada Desember 2020.

Program ini kemudian diperluas, hingga menjangkau warga berusia di atas 16 tahun yang jumlahnya mencapai 69 persen dari 9,3 juta populasi.

Masifnya gerakan vaksinasi Covid ini, terbukti sangat membantu Israel dalam menangani pandemi Covid.

“Kasus kematian harian Covid-19 di Israel kini telah turun 85 persen, jumlah pasien kritis turun 72 persen, dan jumlah kasus positif turun 86 persen sejak puncak ketiga pandemi pada pertengahan Januari 2021,” kata Dr. Eran Segal, ilmuwan data di Institut Sains Weizmann seperti dikutip Reuters, Kamis (25/3).

Meski rapor Covid di Israel sudah membaik, Menkes Edelstein meminta warganya agar selalu mematuhi protokol kesehatan. “Sampai pandemi betul-betul hilang,” tegasnya.

Israel diketahui telah melonggarkan lockdown nasional pada akhir Februari 2021. Mayoritas kegiatan bisnis dan sekolah, serta bandara telah mulai beraktivitas normal secara bertahap, dengan menyesuaikan kapasitas.

Pemerintah Israel memberikan sertifikat Green Pass – yang memudahkan akses ke berbagai tempat rekreasi – kepada warganya yang telah mendapat vaksinasi Covid lengkap dan 8,7 persen populasi yang diasumsikan memiliki kekebalan tubuh, karena telah pulih dari Covid.

Kementerian Kesehatan Israel membolehkan vaksinasi bagi penyintas Covid, jika telah 3 bulan sembuh.

Direktur Jenderal Kementerian Kesehatan Israel Hezi Levi memperkirakan, seluruh populasi penduduk yang memenuhi syarat, dipastikan mendapat vaksinasi penuh pada akhir Mei 2021.

“Sepertiga warga Israel yang berusia di bawah 16 tahun, belum dapat divaksin. Karena belum ada vaksin Covid yang dinyatakan aman untuk anak-anak,” ujar Hezi Levi. [HES]
]]>.
Sumber : Rakyat Merdeka RM.ID .

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Categories