Terima GeNose, Kemenko Polhukam Harap Penyebaran Corona Bisa Diatasi .

Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristek Dikti) menyerahkan alat deteksi virus Corona yang dikenal dengan nama Gajah Mada Elektronik Nose Covid-19 (GeNose C19) ke Kementerian Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Kemenko Polhukam) di Jakarta, Rabu (10/3).
 
Alat GeNose C19 diberikan sebagai upaya dini mencegah penyebaran wabah di berbagai sektor strategis dan fasilitas publik.
 
Kepala Produksi GeNose C19, Eko Fajar Prasetyo mengatakan, Genose C19 memiliki kemampuan deteksi yang cukup akurat dan sangat mudah dilakukan.
 
Dengan hanya memakai sample nafas melaui kantong udara dan dengan waktu sekitar 50 detik, alat deteksi ini sudah bisa memberikan laporan secara akurat.
 
“Mengetesnya gampang, kita cukup mudah, hanya mengambil sampling nafas lalu diserahkan ke petugas atau operator. Jadi semua orang secara mandiri bisa mengambil sampling. Dari tingkat keamanan dan resiko sangat jauh lebih aman,” ujar Eko dikutip Antara
 
Alat deteksi buatan anak negeri yang berasal dari Universitas Gajah Mada ini diklaim lebih efektif, lebih cepat dan memiliki harga yang sangat terjangkau, dibading alat screening lainnya seperti antigen dan PCR.
 
Genose C19 juga dinilai bisa menjadi solusi yang efektif bagi pemerintah dalam mendeteksi dini virus corona.
 
Sesmenristek, Mego Pinandito berharap produk anak bangsa ini bisa memberikan manfaat bagi masyarakat luas.”Melihat dari kepraktisannya dan keandalannya tentu Genose C19 adalah pilihan yang tepat,” ujarnya.
 
Sementara Sekretaris Menko Polhukam Letjen TNI Tri Soewandono menyambut baik penyerahan alat deteksi Covid-19 GeNose C19 kepada kantor Kemenko Polhukam.
 
Dalam kesempatan itu, ia menegaskan produk anak negeri harus didukung penuh oleh semua pihak.”Semoga alat ini bisa semakin memperkecil dan mempersempit penyebaran Covid-19,” kata Tri. [MFA]
]]> .
Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristek Dikti) menyerahkan alat deteksi virus Corona yang dikenal dengan nama Gajah Mada Elektronik Nose Covid-19 (GeNose C19) ke Kementerian Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Kemenko Polhukam) di Jakarta, Rabu (10/3).
 
Alat GeNose C19 diberikan sebagai upaya dini mencegah penyebaran wabah di berbagai sektor strategis dan fasilitas publik.
 
Kepala Produksi GeNose C19, Eko Fajar Prasetyo mengatakan, Genose C19 memiliki kemampuan deteksi yang cukup akurat dan sangat mudah dilakukan.
 
Dengan hanya memakai sample nafas melaui kantong udara dan dengan waktu sekitar 50 detik, alat deteksi ini sudah bisa memberikan laporan secara akurat.
 
“Mengetesnya gampang, kita cukup mudah, hanya mengambil sampling nafas lalu diserahkan ke petugas atau operator. Jadi semua orang secara mandiri bisa mengambil sampling. Dari tingkat keamanan dan resiko sangat jauh lebih aman,” ujar Eko dikutip Antara
 
Alat deteksi buatan anak negeri yang berasal dari Universitas Gajah Mada ini diklaim lebih efektif, lebih cepat dan memiliki harga yang sangat terjangkau, dibading alat screening lainnya seperti antigen dan PCR.
 
Genose C19 juga dinilai bisa menjadi solusi yang efektif bagi pemerintah dalam mendeteksi dini virus corona.
 
Sesmenristek, Mego Pinandito berharap produk anak bangsa ini bisa memberikan manfaat bagi masyarakat luas.”Melihat dari kepraktisannya dan keandalannya tentu Genose C19 adalah pilihan yang tepat,” ujarnya.
 
Sementara Sekretaris Menko Polhukam Letjen TNI Tri Soewandono menyambut baik penyerahan alat deteksi Covid-19 GeNose C19 kepada kantor Kemenko Polhukam.
 
Dalam kesempatan itu, ia menegaskan produk anak negeri harus didukung penuh oleh semua pihak.”Semoga alat ini bisa semakin memperkecil dan mempersempit penyebaran Covid-19,” kata Tri. [MFA]
]]> .
Sumber : Rakyat Merdeka RM.ID .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Categories