Tanki Oksigen Meledak Di RS Khusus Covid Irak, 23 Tewas, Puluhan Luka-luka

Sedikitnya 23 orang dinyatakan tewas dan puluhan  luka-luka dalam kebakaran di Ibn Khatib Hospital di Baghdad, Irak, Sabtu (24/4) malam.

Dalam video yang beredar luas di media sosial, petugas kebakaran tampak sibuk memadamkan kobaran api. Sementara para penghuni rumah sakit khusus Covid itu, kocar-kacir menyelamatkan diri dari amukan si jago merah.

Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi menyebutnya sebagai peristiwa tragis. Ia pun meminta investigasi atas musibah tersebut segera dilakukan.

Sementara Kepala Pertahanan Sipil Irak, Mayjen Kadhim Bohan mengatakan, ledakan tanki oksigen itu terjadi di ruang ICU yang merawat pasien Covid parah. Seperti dilansir AFP, pihak rumah sakit mengungkap, ruang ICU tersebut dihuni oleh 30 pasien dengan masalah resusitasi paru-paru.

“Tim darurat telah berhasil menyelamatkan 90 dari total 120 orang pasien dan kerabatnya,” kata Kadhim Bohan kepada media pemerintah INA.

Seluruh pasien, baik yang terluka atau tidak, dirujuk ke rumah sakit terdekat dengan menggunakan ambulans. Si jago merah, akhirnya bisa dijinakkan pada Minggu (25/4) pagi.

Gubernur Baghdad Mohammed Jaber pun mendesak seluruh pihak terkait, agar segera melakukan investigasi terkait kasus ini, sesuai arahan PM Mustafa al-Kadhimi. Siapa yang terbukti lalai, harus diproses hukum.

Dalam pernyataannya, Komisi HAM Pemerintah Irak menegaskan, insiden tersebut merupakan kejahatan kriminal terhadap pasien-pasien yang sudah menderita karena Covid-19.

Selama pandemi Corona, seluruh rumah sakit di Irak telah didorong hingga batas maksimal pelayanannya. Tak ayal, rumah sakit yang telah menerima beban berat akibat perang berkepanjangan, penelantaran, dan korupsi kini semakin sempoyongan.

Situasi Covid di Irak meningkat sejak Februari lalu, dan telah melampaui 1 juta kasus pada pekan ini.

Kementerian Kesehatan Irak mencatat, total kasus Covid di negara tersebut kini tembus ke angka 1.025.288 dengan kasus kematian berjumlah 15.217. Sementara jumlah warga Irak yang telah disuntik vaksin Covid sejak program vaksinasi digulirkan pada bulan lalu, telah mencapai 650 ribu orang.

Sebagian besar vaksin yang digunakan dalam program vaksinasi di Irak, berasal dari skema Covax, yang merupakan program global untuk kesetaraan vaksin. [HES] 

]]> Sedikitnya 23 orang dinyatakan tewas dan puluhan  luka-luka dalam kebakaran di Ibn Khatib Hospital di Baghdad, Irak, Sabtu (24/4) malam.

Dalam video yang beredar luas di media sosial, petugas kebakaran tampak sibuk memadamkan kobaran api. Sementara para penghuni rumah sakit khusus Covid itu, kocar-kacir menyelamatkan diri dari amukan si jago merah.

Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi menyebutnya sebagai peristiwa tragis. Ia pun meminta investigasi atas musibah tersebut segera dilakukan.

Sementara Kepala Pertahanan Sipil Irak, Mayjen Kadhim Bohan mengatakan, ledakan tanki oksigen itu terjadi di ruang ICU yang merawat pasien Covid parah. Seperti dilansir AFP, pihak rumah sakit mengungkap, ruang ICU tersebut dihuni oleh 30 pasien dengan masalah resusitasi paru-paru.

“Tim darurat telah berhasil menyelamatkan 90 dari total 120 orang pasien dan kerabatnya,” kata Kadhim Bohan kepada media pemerintah INA.

Seluruh pasien, baik yang terluka atau tidak, dirujuk ke rumah sakit terdekat dengan menggunakan ambulans. Si jago merah, akhirnya bisa dijinakkan pada Minggu (25/4) pagi.

Gubernur Baghdad Mohammed Jaber pun mendesak seluruh pihak terkait, agar segera melakukan investigasi terkait kasus ini, sesuai arahan PM Mustafa al-Kadhimi. Siapa yang terbukti lalai, harus diproses hukum.

Dalam pernyataannya, Komisi HAM Pemerintah Irak menegaskan, insiden tersebut merupakan kejahatan kriminal terhadap pasien-pasien yang sudah menderita karena Covid-19.

Selama pandemi Corona, seluruh rumah sakit di Irak telah didorong hingga batas maksimal pelayanannya. Tak ayal, rumah sakit yang telah menerima beban berat akibat perang berkepanjangan, penelantaran, dan korupsi kini semakin sempoyongan.

Situasi Covid di Irak meningkat sejak Februari lalu, dan telah melampaui 1 juta kasus pada pekan ini.

Kementerian Kesehatan Irak mencatat, total kasus Covid di negara tersebut kini tembus ke angka 1.025.288 dengan kasus kematian berjumlah 15.217. Sementara jumlah warga Irak yang telah disuntik vaksin Covid sejak program vaksinasi digulirkan pada bulan lalu, telah mencapai 650 ribu orang.

Sebagian besar vaksin yang digunakan dalam program vaksinasi di Irak, berasal dari skema Covax, yang merupakan program global untuk kesetaraan vaksin. [HES] 
]]>.
Sumber : Rakyat Merdeka – RM.ID .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Categories