Rekat Indonesia Sayangkan Elit Politik Masih Mainkan Isu SARA

Sekretaris Jenderal Rekat Indonesia Raya, Heikal Safar mengkritisi para tokoh elite Politik yang masih memainkan isu Suku, Agama, Ras Antar Golongan (SARA). Menurutnya, hal itu dapat menimbulkan kegaduhan dan disintegrasi bangsa Indonesia. 

“Saya sebagai Sekjen Rekat Indonesia Raya sangat gerah melihat polah dan tingkah laku yang memainkan isue SARA dari beberapa gelintir elit politik senayan yang tidak mencerminkan sebagai seorang dewan yang dihormati dan lebih berpendidikan, yang seharusnya fokus untuk mengganyang para Koruptor sampai keakar-akarnya,” kata Heikal kepada wartawan, Jumat (28/1). 

Lebih lanjut, Heikal menegaskan, demi menjaga Persatuan Indonesia dan menjaga kerukunan antar umat beragama, maka penghinaan terhadap SARA wajib dihentikan, dan pelakunya segera diproses secara hukum yang berlaku. 

“Sebagai Sekjen Partai Priboemi, kami merasa terpanggil untuk menyadarkan para elit politik itu, agar sesama anak bangsa Indonesia harus saling mendukung dan berkaloborasi demi terciptanya Indonesia Maju yang membanggakan warga dunia,” kata Heikal. 

Dirinya menambahkan bahwa pesta demokrasi Indonesia kedepannya pada pilkada, pileg dan pilpres serentak tahun 2024 mendatang sangat mengkhawatirkan jika isue SARA ini terus digoreng elite politik. 

Pasalnya Heikal menduga, isu SARA tersebut masih akan banyak digunakan dalam pilpres 2024. 

“Kami sangat menentang para elit politik yang memainkan isue SARA tersebut, karena politik SARA itu jauh lebih buruk dari pada politik uang karena dampaknya dapat memecah belah persatuan bangsa Indonesia,” ujarnya. [DIT]

]]> Sekretaris Jenderal Rekat Indonesia Raya, Heikal Safar mengkritisi para tokoh elite Politik yang masih memainkan isu Suku, Agama, Ras Antar Golongan (SARA). Menurutnya, hal itu dapat menimbulkan kegaduhan dan disintegrasi bangsa Indonesia. 

“Saya sebagai Sekjen Rekat Indonesia Raya sangat gerah melihat polah dan tingkah laku yang memainkan isue SARA dari beberapa gelintir elit politik senayan yang tidak mencerminkan sebagai seorang dewan yang dihormati dan lebih berpendidikan, yang seharusnya fokus untuk mengganyang para Koruptor sampai keakar-akarnya,” kata Heikal kepada wartawan, Jumat (28/1). 

Lebih lanjut, Heikal menegaskan, demi menjaga Persatuan Indonesia dan menjaga kerukunan antar umat beragama, maka penghinaan terhadap SARA wajib dihentikan, dan pelakunya segera diproses secara hukum yang berlaku. 

“Sebagai Sekjen Partai Priboemi, kami merasa terpanggil untuk menyadarkan para elit politik itu, agar sesama anak bangsa Indonesia harus saling mendukung dan berkaloborasi demi terciptanya Indonesia Maju yang membanggakan warga dunia,” kata Heikal. 

Dirinya menambahkan bahwa pesta demokrasi Indonesia kedepannya pada pilkada, pileg dan pilpres serentak tahun 2024 mendatang sangat mengkhawatirkan jika isue SARA ini terus digoreng elite politik. 

Pasalnya Heikal menduga, isu SARA tersebut masih akan banyak digunakan dalam pilpres 2024. 

“Kami sangat menentang para elit politik yang memainkan isue SARA tersebut, karena politik SARA itu jauh lebih buruk dari pada politik uang karena dampaknya dapat memecah belah persatuan bangsa Indonesia,” ujarnya. [DIT]
]]> . Sumber : Rakyat Merdeka – RM.ID .

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Categories