Puan Dengarkan Keluhan Petani Sambil Ikut Tanam Bawang Di Brebes

Ketua DPR Puan Maharani mendengarkan aspirasi petani bawang di Brebes, Jawa Tengah. Dalam kesempatan tersebut, Puan ikut menanam bawang merah bersama petani.

Kehadiran Puan di Desa Larangan, Brebes, Selasa (5/7), disambut hangat ratusan warga. Saat tiba di lokasi, Puan disambut yel-yel meriah. “Mbak Puan Presiden, Mbak Puan Presiden,” sambut warga.

Ketika berjalan di pematang sawah, para warga juga menyanyikan lagu khusus untuk Puan. “Mbak Puan siapa yang punya? Mbak Puan siapa yang punya? Yang punya kita semua,” demikian lirik lagu yang dinyanyikan warga.

Bersama sejumlah petani, Puan menanam bawang merah selama satu jam. Sesekali tampak Puan mengobrol hangat dengan para petani. Setelah menanam bawang, Puan dan petani lalu duduk ngeriung di sebuah gubuk kecil di sawah. Petani menyampaikan sejumlah permasalahan yang mereka alami, khususnya soal sarana produksi (saprodi) pertanian yang mahal.

“Terutama harga pupuk Bu, mahal,” kata salah seorang petani bernama Rusmin.

Puan pun mengatakan, kedatangannya ke Brebes untuk mengetahui secara langsung persoalan yang dihadapi petani bawang merah. Khususnya rencana pencabutan subsidi pupuk ZA dan SP-36 yang ditolak petani.

“Kita patut bangga bahwa bawang dari Brebes itu dianggap banyak orang sebagai bawang terenak,” ujar Puan. “Saya datang bersama para anggota DPR agar aspirasi dari Bapak/Ibu semua bisa langsung diinventaris dan dicari solusinya,” lanjut perempuan pertama yang menjabat sebagai Ketua DPR itu.

Puan menilai, pencabutan dua jenis pupuk bersubsidi tersebut akan memberatkan petani mengingat harga pupuk non-subsidi sangat mahal. Dikhawatirkan, pencabutan subsidi pupuk ZA dan SP-36 akan memiliki efek domino terhadap produksi dan harga bawang merah.

“Kami akan dorong agar rencana pencabutan subsidi pupuk ini ada pengecualian bagi petani bawang merah,” ungkap Puan.

Mantan Menko PMK tersebut meminta anggota DPR dari komisi terkait mengawal harapan petani bawang soal peningkatan infrastruktur pertanian. Salah satunya, kata Puan, menyangkut persoalan aliran alir ke area sawah.

“Ini harus menjadi prioritas karena Kabupaten Brebes telah memberikan kontribusi sekitar 20 persen produksi nasional atau 60 persen dari produksi Jawa Tengah,” sebutnya.

Menurut Puan, diperlukan kebijakan yang pro terhadap petani agar produktivitas bawang merah di Brebes tidak terkendala. Jika kebijakan mempengaruhi produksi pertanian, dampaknya akan terjadi kenaikan harga bawang. “Kenaikan harga komoditas bawang merah sebagai dampak pencabutan subsidi itu, bisa memicu adanya inflasi,” tutur Puan.

Sejumlah keluhan yang disampaikan petani bawang di Kecamatan Larangan, Brebes, juga terkait mahalnya bibit, pestisida, hingga tenaga kerja olah tanah-panen. Puan mengatakan, DPR akan membahas persoalan ini bersama pihak Pemerintah. “Saya akan carikan solusinya. DPR akan menjadi mediator dan menyampaikannya ke Pemerintah untuk memastikan harapan bapak/ibu dapat terfasilitasi,” tegas cucu proklamator RI itu.

Puan datang ke pertanian bawang di Brebes bersama sejumlah anggota DPR, yakni Ketua Komisi III DPR Bambang Wuryanto, Ketua Komisi V DPR Lasarus, Wakil Ketua Komisi VI DPR Aria Bima, dan Wakil Ketua Komisi IX DPR Charles Honoris. Kemudian Anggota Komisi III DPR Ahmad Basarah, Anggota Komisi VI DPR Mufti Aimah Nurul Anam, dan Anggota Komisi VIII DPR My Esti Wijayati. Bupati Brebes, Idza Priyanti juga turut mendampingi.■

]]> Ketua DPR Puan Maharani mendengarkan aspirasi petani bawang di Brebes, Jawa Tengah. Dalam kesempatan tersebut, Puan ikut menanam bawang merah bersama petani.

Kehadiran Puan di Desa Larangan, Brebes, Selasa (5/7), disambut hangat ratusan warga. Saat tiba di lokasi, Puan disambut yel-yel meriah. “Mbak Puan Presiden, Mbak Puan Presiden,” sambut warga.

Ketika berjalan di pematang sawah, para warga juga menyanyikan lagu khusus untuk Puan. “Mbak Puan siapa yang punya? Mbak Puan siapa yang punya? Yang punya kita semua,” demikian lirik lagu yang dinyanyikan warga.

Bersama sejumlah petani, Puan menanam bawang merah selama satu jam. Sesekali tampak Puan mengobrol hangat dengan para petani. Setelah menanam bawang, Puan dan petani lalu duduk ngeriung di sebuah gubuk kecil di sawah. Petani menyampaikan sejumlah permasalahan yang mereka alami, khususnya soal sarana produksi (saprodi) pertanian yang mahal.

“Terutama harga pupuk Bu, mahal,” kata salah seorang petani bernama Rusmin.

Puan pun mengatakan, kedatangannya ke Brebes untuk mengetahui secara langsung persoalan yang dihadapi petani bawang merah. Khususnya rencana pencabutan subsidi pupuk ZA dan SP-36 yang ditolak petani.

“Kita patut bangga bahwa bawang dari Brebes itu dianggap banyak orang sebagai bawang terenak,” ujar Puan. “Saya datang bersama para anggota DPR agar aspirasi dari Bapak/Ibu semua bisa langsung diinventaris dan dicari solusinya,” lanjut perempuan pertama yang menjabat sebagai Ketua DPR itu.

Puan menilai, pencabutan dua jenis pupuk bersubsidi tersebut akan memberatkan petani mengingat harga pupuk non-subsidi sangat mahal. Dikhawatirkan, pencabutan subsidi pupuk ZA dan SP-36 akan memiliki efek domino terhadap produksi dan harga bawang merah.

“Kami akan dorong agar rencana pencabutan subsidi pupuk ini ada pengecualian bagi petani bawang merah,” ungkap Puan.

Mantan Menko PMK tersebut meminta anggota DPR dari komisi terkait mengawal harapan petani bawang soal peningkatan infrastruktur pertanian. Salah satunya, kata Puan, menyangkut persoalan aliran alir ke area sawah.

“Ini harus menjadi prioritas karena Kabupaten Brebes telah memberikan kontribusi sekitar 20 persen produksi nasional atau 60 persen dari produksi Jawa Tengah,” sebutnya.

Menurut Puan, diperlukan kebijakan yang pro terhadap petani agar produktivitas bawang merah di Brebes tidak terkendala. Jika kebijakan mempengaruhi produksi pertanian, dampaknya akan terjadi kenaikan harga bawang. “Kenaikan harga komoditas bawang merah sebagai dampak pencabutan subsidi itu, bisa memicu adanya inflasi,” tutur Puan.

Sejumlah keluhan yang disampaikan petani bawang di Kecamatan Larangan, Brebes, juga terkait mahalnya bibit, pestisida, hingga tenaga kerja olah tanah-panen. Puan mengatakan, DPR akan membahas persoalan ini bersama pihak Pemerintah. “Saya akan carikan solusinya. DPR akan menjadi mediator dan menyampaikannya ke Pemerintah untuk memastikan harapan bapak/ibu dapat terfasilitasi,” tegas cucu proklamator RI itu.

Puan datang ke pertanian bawang di Brebes bersama sejumlah anggota DPR, yakni Ketua Komisi III DPR Bambang Wuryanto, Ketua Komisi V DPR Lasarus, Wakil Ketua Komisi VI DPR Aria Bima, dan Wakil Ketua Komisi IX DPR Charles Honoris. Kemudian Anggota Komisi III DPR Ahmad Basarah, Anggota Komisi VI DPR Mufti Aimah Nurul Anam, dan Anggota Komisi VIII DPR My Esti Wijayati. Bupati Brebes, Idza Priyanti juga turut mendampingi.■
]]> . Sumber : Rakyat Merdeka – RM.ID .

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Categories