Pelanggaran KLB Sumut Dibeberin Peserta AHY: Siapa Yang Jahat Sekarang?

Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) kembali angkat bicara soal Kongres Luar Biasa (KLB) yang mengesahkan Moeldoko sebagai Ketua Umum Partai Demokrat. 

Kali ini, AHY menghadirkan salah satu peserta KLB, eks Wakil Ketua DPC Kota Mobagu, Sulawesi Utara, Gerald Piter Runtuthomas. Dari sini, terkuak kebenaran bahwa KLB yang berlangsung abal-abal. 

Singkat cerita, melalui sebuah video pernyataan, Gerald menceritakan KLB tidak sah. Selain karena tidak memenuhi aturan main di AD/ART Partai Demokrat, para peserta hadir karena iming-iming uang. 

“Kita speechless, ternyata seburuk itu. Testimoni semacam ini meyakinkan kita semua ini untuk menegakkan kebenaran dan keadilan,” ujar AHY, saat konfrensi pers bertajuk “Menguak Kebenaran Testimoni Peserta KLB Abal-abal, ” di kantor DPP Partai Demokrat, Jakarta, Senin (8/3). 

Menurutnya, kesaksian ini menandakan banyak kader partai yang berat hati ikut KLB namun karena kebutuhan ekonomi mereka mengikutinya. “Siapa yang jahat sekarang?” renung AHY. 

Meski begitu, AHY mengaku memahaminya dan tetap menerima Gerald dan sejumlah peserta KLB yang kembali, sebagai Keluarga Besar Partai Demokrat. 

AHY pun memberi pesan kepada Ketum Demokrat versi KLB, Moeldoko. Secara pribadi, AHY mengaku tidak memiliki masalah dengan mantan Panglima TNI era Presiden SBY ini. 

“Tapi jujur, ini membuat kecewa,” sebutnya. 

Baginya, upaya pengambilalihan ini adalah cara salah dalam berdemokrasi. Apabila Moeldoko menyadari kekeliruan ini, maka AHY siap memaafkan Moeldoko. Disebutkan, AHY tetap menghormati Moeldoko sebagai mantan Panglima TNI. 

“Kami memohon kebesaran hati beliau, apa yang terjadi dan dilakukannya menyakiti jutaan kader dan simpatisan Partai Demokrat,” sebutnya. 

Pun, kepada seluruh kader dan simpatisan Partai Demokrat, AHY menghimbau, meskipun miskin harta jangan sampai miskin harga diri. “Hiduplah dengan landasan ilmu, moralitas. Insyaallah semakin besar dan maju. Demokrat ingin menjadi bagian dari itu,” sarannya. [BSH]

]]> Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) kembali angkat bicara soal Kongres Luar Biasa (KLB) yang mengesahkan Moeldoko sebagai Ketua Umum Partai Demokrat. 

Kali ini, AHY menghadirkan salah satu peserta KLB, eks Wakil Ketua DPC Kota Mobagu, Sulawesi Utara, Gerald Piter Runtuthomas. Dari sini, terkuak kebenaran bahwa KLB yang berlangsung abal-abal. 

Singkat cerita, melalui sebuah video pernyataan, Gerald menceritakan KLB tidak sah. Selain karena tidak memenuhi aturan main di AD/ART Partai Demokrat, para peserta hadir karena iming-iming uang. 

“Kita speechless, ternyata seburuk itu. Testimoni semacam ini meyakinkan kita semua ini untuk menegakkan kebenaran dan keadilan,” ujar AHY, saat konfrensi pers bertajuk “Menguak Kebenaran Testimoni Peserta KLB Abal-abal, ” di kantor DPP Partai Demokrat, Jakarta, Senin (8/3). 

Menurutnya, kesaksian ini menandakan banyak kader partai yang berat hati ikut KLB namun karena kebutuhan ekonomi mereka mengikutinya. “Siapa yang jahat sekarang?” renung AHY. 

Meski begitu, AHY mengaku memahaminya dan tetap menerima Gerald dan sejumlah peserta KLB yang kembali, sebagai Keluarga Besar Partai Demokrat. 

AHY pun memberi pesan kepada Ketum Demokrat versi KLB, Moeldoko. Secara pribadi, AHY mengaku tidak memiliki masalah dengan mantan Panglima TNI era Presiden SBY ini. 

“Tapi jujur, ini membuat kecewa,” sebutnya. 

Baginya, upaya pengambilalihan ini adalah cara salah dalam berdemokrasi. Apabila Moeldoko menyadari kekeliruan ini, maka AHY siap memaafkan Moeldoko. Disebutkan, AHY tetap menghormati Moeldoko sebagai mantan Panglima TNI. 

“Kami memohon kebesaran hati beliau, apa yang terjadi dan dilakukannya menyakiti jutaan kader dan simpatisan Partai Demokrat,” sebutnya. 

Pun, kepada seluruh kader dan simpatisan Partai Demokrat, AHY menghimbau, meskipun miskin harta jangan sampai miskin harga diri. “Hiduplah dengan landasan ilmu, moralitas. Insyaallah semakin besar dan maju. Demokrat ingin menjadi bagian dari itu,” sarannya. [BSH]
]]>.
Sumber : Rakyat Merdeka RM.ID .

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Categories