Pegadaian: Waspada Modus Baru Penipuan Lelang Online Via Telegram

PT Pegadaian mewanti-wanti masyarakat untuk selalu berhati-hati jika mendapat informasi mengenai lelang atau penjualan barang dengan harga murah secara online.

Baik melalui media sosial seperti Instagram, Facebook, dan Twitter, maupun jejaring pesan seperti SMS, Whatsapp maupun Telegram.

Peringatan itu disampaikan Vice President of Corporate Communication PT Pegadaian Basuki Tri Andayani lantaran ditemukan modus penipuan yang mengatasnamakan Pegadaian dengan menggunakan aplikasi berbagi pesan Telegram, baru-baru ini.

Dijelaskan Basuki, pelaku melancarkan modusnya dengan membuat grup Telegram yang mengatasnamakan Pegadaian, PT Pegadaian, atau PT Pegadaian (Persero). 

Pelaku kemudian menawarkan berbagai barang berharga. Mulai dari mobil, sepeda motor, emas, handphone, laptop atau barang berharga lainnya.

“Jadi, partisipan yang tergabung dalam grup ditawari berbagai barang lelang dengan iming-iming harga murah. Kemudian mereka diminta melakukan pemesanan, selanjutnya mentransfer dana sesuai harga barang yang dipilih,” ujar Basuki dalam siaran pers, Kamis (2/6).

Untuk meyakinkan calon korban, pelaku tidak segan-segan membuat kartu identitas seperti KTP, NPWP, bahkan kartu identitas karyawan (ID Card) palsu.

Beberapa materi iklan, baik poster maupun video asli Pegadaian pun dicatut, agar calon korban terkecoh. Selain itu ditayangkan pula chat atau video testimoni seolah-olah transaksi benar-benar ada.

Basuki pun membagikan tiga tips agar terhindar dari tindak penipuan. Pertama, pastikan informasinya benar dan masuk akal. Kemudian, kedua, cek apakah informasi tersebut berasal dari sumber yang terpercaya. Dan yang ketiga, lakukan ricek dengan mengkonfirmasi kanal resmi perusahaan yang sebenarnya.

“Kami mengimbau kepada seluruh masyarakat agar tidak mudah tergiur dengan harga murah dan mentransfer uang secara gegabah. Silakan melakukan konfirmasi Call Center Pegadaian di nomor 1500 569 atau Whatsapp 0811 1500 569. Masyarakat dapat pula melakukan konfirmasi ke website www.pegadaian.co.id atau akun media sosial resmi perusahaan,” imbaunya.

 

Sebagai informasi, Pegadaian hanya melakukan lelang barang jaminan gadai yang jatuh tempo di Kantor Cabang Pegadaian, atau bazar/pameran resmi perusahaan.

Pegadaian pun terus berkomitmen untuk memberantas tindak penipuan berkedok lelang online mengatasnamakan perusahaan yang dapat merugikan masyarakat.

“Per 31 Mei 2022 Pegadaian telah berhasil men-take down 7.625 link/tautan ilegal yang disinyalir disalahgunakan sebagai alat tindak kejahatan,” tutup Basuki. ■

]]> PT Pegadaian mewanti-wanti masyarakat untuk selalu berhati-hati jika mendapat informasi mengenai lelang atau penjualan barang dengan harga murah secara online.

Baik melalui media sosial seperti Instagram, Facebook, dan Twitter, maupun jejaring pesan seperti SMS, Whatsapp maupun Telegram.

Peringatan itu disampaikan Vice President of Corporate Communication PT Pegadaian Basuki Tri Andayani lantaran ditemukan modus penipuan yang mengatasnamakan Pegadaian dengan menggunakan aplikasi berbagi pesan Telegram, baru-baru ini.

Dijelaskan Basuki, pelaku melancarkan modusnya dengan membuat grup Telegram yang mengatasnamakan Pegadaian, PT Pegadaian, atau PT Pegadaian (Persero). 

Pelaku kemudian menawarkan berbagai barang berharga. Mulai dari mobil, sepeda motor, emas, handphone, laptop atau barang berharga lainnya.

“Jadi, partisipan yang tergabung dalam grup ditawari berbagai barang lelang dengan iming-iming harga murah. Kemudian mereka diminta melakukan pemesanan, selanjutnya mentransfer dana sesuai harga barang yang dipilih,” ujar Basuki dalam siaran pers, Kamis (2/6).

Untuk meyakinkan calon korban, pelaku tidak segan-segan membuat kartu identitas seperti KTP, NPWP, bahkan kartu identitas karyawan (ID Card) palsu.

Beberapa materi iklan, baik poster maupun video asli Pegadaian pun dicatut, agar calon korban terkecoh. Selain itu ditayangkan pula chat atau video testimoni seolah-olah transaksi benar-benar ada.

Basuki pun membagikan tiga tips agar terhindar dari tindak penipuan. Pertama, pastikan informasinya benar dan masuk akal. Kemudian, kedua, cek apakah informasi tersebut berasal dari sumber yang terpercaya. Dan yang ketiga, lakukan ricek dengan mengkonfirmasi kanal resmi perusahaan yang sebenarnya.

“Kami mengimbau kepada seluruh masyarakat agar tidak mudah tergiur dengan harga murah dan mentransfer uang secara gegabah. Silakan melakukan konfirmasi Call Center Pegadaian di nomor 1500 569 atau Whatsapp 0811 1500 569. Masyarakat dapat pula melakukan konfirmasi ke website www.pegadaian.co.id atau akun media sosial resmi perusahaan,” imbaunya.

 

Sebagai informasi, Pegadaian hanya melakukan lelang barang jaminan gadai yang jatuh tempo di Kantor Cabang Pegadaian, atau bazar/pameran resmi perusahaan.

Pegadaian pun terus berkomitmen untuk memberantas tindak penipuan berkedok lelang online mengatasnamakan perusahaan yang dapat merugikan masyarakat.

“Per 31 Mei 2022 Pegadaian telah berhasil men-take down 7.625 link/tautan ilegal yang disinyalir disalahgunakan sebagai alat tindak kejahatan,” tutup Basuki. ■
]]> . Sumber : Rakyat Merdeka – RM.ID .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Categories