Omset Usaha Rofiqoh Tembus Rp 1 M Berkat Program BWM BSI Maslahat

Raut Muka Rofiqoh Rahmawati (32 tahun) terlihat sangat senang ketika pertama kali mengikuti pelatihan program Bank Wakaf Mikro (BWM) pada akhir 2018. Rofiqoh pertama kali mengikuti program BWI BSI Maslahat ketika masih aktif mengajar di MTs Assaidiyah dan MA Assaidiyah Kudus bersama suaminya.

Rofiqoh mengikuti sosialisasi program BWM dari pengelola BWM Assa Berkah, Kudus, Jawa Tengah. Dari program BWM ini, Rofiqoh mengimplementasikan ilmu yang dipelajari untuk mengembangkan usaha konvensinya, Galeri Santri Mandiri Kudus.

Ketertarikan Rofiqoh mengikuti program BWM, karena saat itu dirinya sedang merintis usaha penjualan pakaian jadi berbasis online sebagai reseller. “Waktu itu saya bermitra dengan tetangga-tetangga yang sudah menjadi grosir besar pakaian. Jadi, saya mengambil gambar barang-barang mereka lalu saya online-kan di media sosial dan toko-toko online,” cerita Rofiqoh, seperti keterangan yang diterima redaksi, Jumat (14/10).

Ketika ikut program anggota BWM, Rofiqoh mendapat pinjaman Qardhul Hasan Rp 1 juta. Saat itu, dana tersebut dibelikan 1 unit mesin jahit kecil untuk memulai usaha konveksi.

Hal ini dilakukan, karena menurut Rofiqoh, jika hanya sekadar menjadi penjual pakaian jadi, dirinya tidak bisa memenuhi permintaan pasar, baik dari segi model, bahan, jumlah, maupun ukuran. Oleh karenanya, Rofiqoh beralih untuk memproduksi sendiri pakaian jadi sesuai dengan permintaan pelanggan. “Suami saya ketika bujangan sempat menjadi buruh di konveksi tetangga, dan kami melihat peluang di konveksi lebih menjanjikan,” ujar Rofiqoh.

Dengan bermodalkan 1 unit mesin jahit, Rofiqoh dan suaminya memulai usaha konveksi, pembuatan seragam sekolah, baju paskibraka, baju muslim (baju koko, jilbab, mukena, gamis), dan sebagainya. “Awalnya setiap order yang masuk saya nekat menyanggupi semua. Jika kesulitan, saya bekerja sama dengan rekan-rekan dan para tetangga yang bergelut di bidang usaha konveksi. Saya juga belajar secara otodidak,” ujar Rofiqoh.

Pelan namun pasti, order mulai berdatangan, dan bisa Rofiqoh selesaikan. Pada awal 2019, Rofiqoh juga menawarkan produk baju Paskibraka, dan mendapat respons bagus. Pada 2020, akhirnya Rofiqoh memutuskan resign dari guru di MTs Assaidiyah Kudus, karena ingin lebih fokus dalam usaha.

Pada 2020, Rofiqoh bersama beberapa anggota BWM mengikuti program Digital Marketing yang diadakan BSI Maslahat untuk nasabah anggota Bank Wakaf Mikro. “Kami dikenalkan dengan penjualan online, kami diajari strategi penjualan dan cara meningkatkan potensi pasar di toko online kami yang tergabung dengan Shopee,” ujarnya.

“Pelatihan Digital Marketing yang kami ikuti benar-benar membawa dampak luar biasa bagi peningkatan order dan penjualan usaha konveksi kami. Menutup pembukuan tahun 2021, kami berhasil mencatat transaksi Rp 1 miliar lebih. Alhamdulillah, dari usaha ini saya dan keluarga bisa meluaskan bangunan rumah sekaligus sebagai bengkel kerja kami,” ujar Rofiqoh.

Rofiqoh menyampaikan rasa terima kasih kepada BSI Maslahat melalui program Bank Wakaf Mikro (BWM). Menurutnya, BSI Maslahat melalui program BWM sangat membantu pengembangan usahanya dengan modal pinjaman qardhul hasan atau pinjaman tanpa bunga sebesar Rp 1 juta.

Untuk melahirkan “Rofiqoh rofiqoh” baru, BSI Maslahat mengajak masyarakat menyalurkan zakat, infaq, dan Shadaqah serta wakaf (ZISWAF) maupun donasi pada program Pemberdayaan Ekonomi BWM di BSI Maslahat melalui platform Jadi Berkah.id dan https://www.bsimaslahat.org/gohappy/.■

]]> Raut Muka Rofiqoh Rahmawati (32 tahun) terlihat sangat senang ketika pertama kali mengikuti pelatihan program Bank Wakaf Mikro (BWM) pada akhir 2018. Rofiqoh pertama kali mengikuti program BWI BSI Maslahat ketika masih aktif mengajar di MTs Assaidiyah dan MA Assaidiyah Kudus bersama suaminya.

Rofiqoh mengikuti sosialisasi program BWM dari pengelola BWM Assa Berkah, Kudus, Jawa Tengah. Dari program BWM ini, Rofiqoh mengimplementasikan ilmu yang dipelajari untuk mengembangkan usaha konvensinya, Galeri Santri Mandiri Kudus.

Ketertarikan Rofiqoh mengikuti program BWM, karena saat itu dirinya sedang merintis usaha penjualan pakaian jadi berbasis online sebagai reseller. “Waktu itu saya bermitra dengan tetangga-tetangga yang sudah menjadi grosir besar pakaian. Jadi, saya mengambil gambar barang-barang mereka lalu saya online-kan di media sosial dan toko-toko online,” cerita Rofiqoh, seperti keterangan yang diterima redaksi, Jumat (14/10).

Ketika ikut program anggota BWM, Rofiqoh mendapat pinjaman Qardhul Hasan Rp 1 juta. Saat itu, dana tersebut dibelikan 1 unit mesin jahit kecil untuk memulai usaha konveksi.

Hal ini dilakukan, karena menurut Rofiqoh, jika hanya sekadar menjadi penjual pakaian jadi, dirinya tidak bisa memenuhi permintaan pasar, baik dari segi model, bahan, jumlah, maupun ukuran. Oleh karenanya, Rofiqoh beralih untuk memproduksi sendiri pakaian jadi sesuai dengan permintaan pelanggan. “Suami saya ketika bujangan sempat menjadi buruh di konveksi tetangga, dan kami melihat peluang di konveksi lebih menjanjikan,” ujar Rofiqoh.

Dengan bermodalkan 1 unit mesin jahit, Rofiqoh dan suaminya memulai usaha konveksi, pembuatan seragam sekolah, baju paskibraka, baju muslim (baju koko, jilbab, mukena, gamis), dan sebagainya. “Awalnya setiap order yang masuk saya nekat menyanggupi semua. Jika kesulitan, saya bekerja sama dengan rekan-rekan dan para tetangga yang bergelut di bidang usaha konveksi. Saya juga belajar secara otodidak,” ujar Rofiqoh.

Pelan namun pasti, order mulai berdatangan, dan bisa Rofiqoh selesaikan. Pada awal 2019, Rofiqoh juga menawarkan produk baju Paskibraka, dan mendapat respons bagus. Pada 2020, akhirnya Rofiqoh memutuskan resign dari guru di MTs Assaidiyah Kudus, karena ingin lebih fokus dalam usaha.

Pada 2020, Rofiqoh bersama beberapa anggota BWM mengikuti program Digital Marketing yang diadakan BSI Maslahat untuk nasabah anggota Bank Wakaf Mikro. “Kami dikenalkan dengan penjualan online, kami diajari strategi penjualan dan cara meningkatkan potensi pasar di toko online kami yang tergabung dengan Shopee,” ujarnya.

“Pelatihan Digital Marketing yang kami ikuti benar-benar membawa dampak luar biasa bagi peningkatan order dan penjualan usaha konveksi kami. Menutup pembukuan tahun 2021, kami berhasil mencatat transaksi Rp 1 miliar lebih. Alhamdulillah, dari usaha ini saya dan keluarga bisa meluaskan bangunan rumah sekaligus sebagai bengkel kerja kami,” ujar Rofiqoh.

Rofiqoh menyampaikan rasa terima kasih kepada BSI Maslahat melalui program Bank Wakaf Mikro (BWM). Menurutnya, BSI Maslahat melalui program BWM sangat membantu pengembangan usahanya dengan modal pinjaman qardhul hasan atau pinjaman tanpa bunga sebesar Rp 1 juta.

Untuk melahirkan “Rofiqoh rofiqoh” baru, BSI Maslahat mengajak masyarakat menyalurkan zakat, infaq, dan Shadaqah serta wakaf (ZISWAF) maupun donasi pada program Pemberdayaan Ekonomi BWM di BSI Maslahat melalui platform Jadi Berkah.id dan https://www.bsimaslahat.org/gohappy/.■
]]> . Sumber : Rakyat Merdeka – RM.ID .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Categories