Layangkan Surat Peringatan Terakhir Ke Peneliti ICW Kuasa Hukum Moeldoko: Lima Hari Tetep Nggak Minta Maaf, Polisikan! .

Kuasa hukum Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko, Otto Hasibuan, kembali melayangkan surat peringatan ketiga sekaligus yang terakhir bagi peneliti Indonesia Corruption Watch (ICW) Egi Primayogha untuk meminta maaf dan mencabut pernyataannya soal Moeldoko.

Dalam pernyataannya Egi menyebut adanya keterlibatan Moeldoko dalam pendistribusian obat antiparasit Ivermectin dan impor beras kerja sama Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) dengan PT Noorpay Nusantara.

“Jadi tadi saya kirim surat ke saudara Egi, surat teguran yang ketiga dan yang terakhir. Secara tegas kami menyatakan, kami memberikan waktu 5×24 jam (untuk menjawab). Jadi lima hari supaya dia longgar,” ungkap Otto dalam konferensi pers secara daring, Jumat (20/8).

Jika dalam waktu tersebut Egi tidak memberikan jawaban atau meminta maaf, serta mencabut tudingannya tersebut, maka pihaknya akan melaporkan ke pihak kepolisian.

“Apabila dia tidak cabut dan minta maaf saya nyatakan dengan tegas Pak Moeldoko, kami sebagai kuasa hukum akan melaporkan ini ke pihak kepolisian. Ini tegas kesimpulan kami,” tegasnya.

Otto mengatakan, pihak kuasa hukum eks Panglima TNI itu tidak bisa lagi memberikan teguran karena sudah cukup banyak waktu yang diberikan. “Sehingga sudah tidak ada alasan lagi seharusnya untuk tidak berpikir dengan baik,” ucap Otto.

Pengacara yang dulu menangani kasus “kopi sianida” itu juga mengingatkan, jangan ada pihak yang merasa bisa berlindung di balik alasan demokrasi maupun pengawasan terhadap pemerintah, tapi ternyata mencemarkan nama orang lain. Otto mengingatkan, Indonesia adalah negara hukum.

“Maka kalau sampai lima hari lagi saudara Egi dan kawan-kawan tidak mencabut pernyataan tersebut secara tegas dan tidak meminta maaf dengan Pak Moeldoko, kami akan melaporkan ini kepada pihak yang berwajib, kepada kepolisian,” ulang Otto sekaligus menutup konferensi pers. [OKT]

]]> .
Kuasa hukum Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko, Otto Hasibuan, kembali melayangkan surat peringatan ketiga sekaligus yang terakhir bagi peneliti Indonesia Corruption Watch (ICW) Egi Primayogha untuk meminta maaf dan mencabut pernyataannya soal Moeldoko.

Dalam pernyataannya Egi menyebut adanya keterlibatan Moeldoko dalam pendistribusian obat antiparasit Ivermectin dan impor beras kerja sama Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) dengan PT Noorpay Nusantara.

“Jadi tadi saya kirim surat ke saudara Egi, surat teguran yang ketiga dan yang terakhir. Secara tegas kami menyatakan, kami memberikan waktu 5×24 jam (untuk menjawab). Jadi lima hari supaya dia longgar,” ungkap Otto dalam konferensi pers secara daring, Jumat (20/8).

Jika dalam waktu tersebut Egi tidak memberikan jawaban atau meminta maaf, serta mencabut tudingannya tersebut, maka pihaknya akan melaporkan ke pihak kepolisian.

“Apabila dia tidak cabut dan minta maaf saya nyatakan dengan tegas Pak Moeldoko, kami sebagai kuasa hukum akan melaporkan ini ke pihak kepolisian. Ini tegas kesimpulan kami,” tegasnya.

Otto mengatakan, pihak kuasa hukum eks Panglima TNI itu tidak bisa lagi memberikan teguran karena sudah cukup banyak waktu yang diberikan. “Sehingga sudah tidak ada alasan lagi seharusnya untuk tidak berpikir dengan baik,” ucap Otto.

Pengacara yang dulu menangani kasus “kopi sianida” itu juga mengingatkan, jangan ada pihak yang merasa bisa berlindung di balik alasan demokrasi maupun pengawasan terhadap pemerintah, tapi ternyata mencemarkan nama orang lain. Otto mengingatkan, Indonesia adalah negara hukum.

“Maka kalau sampai lima hari lagi saudara Egi dan kawan-kawan tidak mencabut pernyataan tersebut secara tegas dan tidak meminta maaf dengan Pak Moeldoko, kami akan melaporkan ini kepada pihak yang berwajib, kepada kepolisian,” ulang Otto sekaligus menutup konferensi pers. [OKT]
]]> .
Sumber : Rakyat Merdeka – RM.ID .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Categories