Kasus Covid Terus Meningkat, Sarana Olahraga Untuk Umum Di DKI Ditutup Sementara

Dinas Pemuda dan Olahraga DKI Jakarta menutup sementara waktu seluruh sarana dan prasarana olahraga untuk umum, baik outdoor maupun indoor mulai tanggal 22 Juni-5 Juli 2021.

Kebijakan ini merupakan tindak lanjut Keputusan Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 796 Tahun 2021 tentang Perpanjangan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Berbasis Mikro.

Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi DKI Jakarta juga menerbitkan Surat Keputusan Nomor 64 Tahun 2021 tentang Ketentuan Pelaksanaan Kegiatan Atau Aktifitas di Sektor Olahraga Pada Perpanjangan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat di Provinsi DKI Jakarta.

Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga DKI Jakarta, Achmad Firdaus mengatakan, penutupan sementara sarana dan prasarana olahraga dikarenakan terjadinya peningkatan kasus Covid -19. Selain untuk menghindari penularan virus, kebijakan ini juga sekaligus menjadi upaya mencegah munculnya klaster baru dari sarana dan prasarana olahraga.

“Masyarakat diimbau agar melakukan olahraga mandiri di rumah. Penutupan sementara ini bertujuan untuk menekan angka kasus serta mencegah penularan Covid-19,” ujarnya, Sabtu (26/6).

Firdaus menjelaskan, penggunaan sarana dan prasarana olahraga dikecualikan untuk kegiatan Pemusatan Latihan Daerah (Pelatda), Pemusatan Latihan Nasional (Pelatnas) dan Pusat Pelatihan Olahraga Pelajar (PPOP), Pembinaan Olahraga Prestasi Berkelanjutan (POPB), Pusat Pembinaan dan Latihan Mahasiswa (PPLM ) dan kegiatan lainnya.

“Ada kewajiban melakukan swab antigen atau PCR sebelum melakukan kegiatan atau kegiatan olahraga yang telah mendapatkan rekomendasi dari Gugus Tugas Penanganan dan Percepatan Covid-19,” ujar Firdaus. [SRI]

]]> Dinas Pemuda dan Olahraga DKI Jakarta menutup sementara waktu seluruh sarana dan prasarana olahraga untuk umum, baik outdoor maupun indoor mulai tanggal 22 Juni-5 Juli 2021.

Kebijakan ini merupakan tindak lanjut Keputusan Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 796 Tahun 2021 tentang Perpanjangan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Berbasis Mikro.

Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi DKI Jakarta juga menerbitkan Surat Keputusan Nomor 64 Tahun 2021 tentang Ketentuan Pelaksanaan Kegiatan Atau Aktifitas di Sektor Olahraga Pada Perpanjangan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat di Provinsi DKI Jakarta.

Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga DKI Jakarta, Achmad Firdaus mengatakan, penutupan sementara sarana dan prasarana olahraga dikarenakan terjadinya peningkatan kasus Covid -19. Selain untuk menghindari penularan virus, kebijakan ini juga sekaligus menjadi upaya mencegah munculnya klaster baru dari sarana dan prasarana olahraga.

“Masyarakat diimbau agar melakukan olahraga mandiri di rumah. Penutupan sementara ini bertujuan untuk menekan angka kasus serta mencegah penularan Covid-19,” ujarnya, Sabtu (26/6).

Firdaus menjelaskan, penggunaan sarana dan prasarana olahraga dikecualikan untuk kegiatan Pemusatan Latihan Daerah (Pelatda), Pemusatan Latihan Nasional (Pelatnas) dan Pusat Pelatihan Olahraga Pelajar (PPOP), Pembinaan Olahraga Prestasi Berkelanjutan (POPB), Pusat Pembinaan dan Latihan Mahasiswa (PPLM ) dan kegiatan lainnya.

“Ada kewajiban melakukan swab antigen atau PCR sebelum melakukan kegiatan atau kegiatan olahraga yang telah mendapatkan rekomendasi dari Gugus Tugas Penanganan dan Percepatan Covid-19,” ujar Firdaus. [SRI]
]]> . Sumber : Rakyat Merdeka – RM.ID .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Categories