Jokowi Minta ICMI Dukung Transformasi Indonesia

Presiden Jokowi optimis, ICMI dapat berinovasi dalam menghadapi tantangan dan perubahan dunia yang terjadi sangat cepat saat ini.

Hal itu disampaikan Jokowi, dalam acara Pengukuhan Majelis Pengurus Pusat Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) dan Peresmian Pembukaan Rapat Kerja Nasional (Rakernas) ICMI Tahun 2022, dari Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Sabtu, (29/1).

“Pertama-tama, saya mengucapkan selamat kepada Pengurus ICMI Periode 2021-2026. Tantangan yang kita hadapi, termasuk yang dihadapi ICMI ke depan semakin tidak ringan. Namun, saya yakin, ICMI sebagai wadah cendekiawan akan selalu mampu menemukan cara-cara baru. Strategi-strategi baru dalam menghadapi tantangan dan perubahan dunia, yang sangat cepat saat ini,” ujar Presiden.

Sejalan dengan tema acara Transformasi ICMI Menuju Indonesia Emas 2045, pemerintah juga tengah bekerja keras mewujudkan transformasi di berbagai bidang. Termasuk, program pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) di Kalimantan Timur.

Kepala Negara pun meminta dukungan ICMI, dalam upaya transformasi tersebut.

“Program IKN dan beberapa transformasi besar yang sedang berlangsung ini membutuhkan dukungan semua pihak. Kontribusi ICMI dalam transformasi Indonesia ini sangat kami harapkan. Sangat kami butuhkan, untuk bersama-sama membangun Indonesia maju yang kita cita-citakan,” ujarnya.

Presiden yakin, ICMI dapat berkontribusi secara profesional sesuai dengan keahlian masing-masing.

“Saya meyakini ICMI mempunyai kapasitas besar untuk berkontribusi. Berkontribusi gagasan, pemikiran-pemikiran. Bukan hanya menjadi role model Islam rahmatan lil ‘alamin, tetapi juga kontribusi profesional sesuai keahlian masing-masing untuk menjamin kemajuan Indonesia Maju,” tandasnya.

Dimensi Kecendikiawanan

Sementara itu, Arif Satria yang terpilih sebagai Ketua Umum (Ketum) ICMI periode 2021-2026, menjelaskan, Muktamar ICMI ke-7 pada 4-7 Desember 2021, telah menghasilkan formatur dan sejumlah program kerja serta rekomendasi.

“Acara hari ini adalah upaya menjalankan amanah muktamar, yaitu pengukuhan dan rapat kerja pengurus. Saya mengucapkan selamat kepada seluruh pengurus ICMI. Semoga sukses menjalankan ICMI rahmatan lil alamin,” kata Arif.

 

Arif menuturkan, ICMI memiliki tujuan mewujudkan tata kehidupan masyarakat madani yang diridhai Allah SWT. Dengan meningkatkan mutu keimanan dan ketakwaan, pemahaman dan pengamalan ajaran Islam, serta kecendekiawanan dan peran serta cendekiawan muslim se-Indonesia.

“ICMI bekerja atas napas keislaman, keindonesiaan, dan kecendekiawanan. Dimensi keislaman menuntut ICMI untuk mampu menerjemahkan nilai-nilai universal Islam dalam konteks ruang Indonesia khususnya, dan dalam konteks zaman sekarang,” paparnya.

“ICMI bertekad untuk berperan dalam membina satu negara kesatuan yang berbentuk republik, berdasarkan Pancasila. Dimensi kecendekiawanan, menuntut ICMI menjadikan anggotanya menjadi sosok ulul albab yang terus menyeimbangkan antara zikir dan pikir untuk kemaslahatan,” tandasnya. [HES]

]]> Presiden Jokowi optimis, ICMI dapat berinovasi dalam menghadapi tantangan dan perubahan dunia yang terjadi sangat cepat saat ini.

Hal itu disampaikan Jokowi, dalam acara Pengukuhan Majelis Pengurus Pusat Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) dan Peresmian Pembukaan Rapat Kerja Nasional (Rakernas) ICMI Tahun 2022, dari Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Sabtu, (29/1).

“Pertama-tama, saya mengucapkan selamat kepada Pengurus ICMI Periode 2021-2026. Tantangan yang kita hadapi, termasuk yang dihadapi ICMI ke depan semakin tidak ringan. Namun, saya yakin, ICMI sebagai wadah cendekiawan akan selalu mampu menemukan cara-cara baru. Strategi-strategi baru dalam menghadapi tantangan dan perubahan dunia, yang sangat cepat saat ini,” ujar Presiden.

Sejalan dengan tema acara Transformasi ICMI Menuju Indonesia Emas 2045, pemerintah juga tengah bekerja keras mewujudkan transformasi di berbagai bidang. Termasuk, program pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) di Kalimantan Timur.

Kepala Negara pun meminta dukungan ICMI, dalam upaya transformasi tersebut.

“Program IKN dan beberapa transformasi besar yang sedang berlangsung ini membutuhkan dukungan semua pihak. Kontribusi ICMI dalam transformasi Indonesia ini sangat kami harapkan. Sangat kami butuhkan, untuk bersama-sama membangun Indonesia maju yang kita cita-citakan,” ujarnya.

Presiden yakin, ICMI dapat berkontribusi secara profesional sesuai dengan keahlian masing-masing.

“Saya meyakini ICMI mempunyai kapasitas besar untuk berkontribusi. Berkontribusi gagasan, pemikiran-pemikiran. Bukan hanya menjadi role model Islam rahmatan lil ‘alamin, tetapi juga kontribusi profesional sesuai keahlian masing-masing untuk menjamin kemajuan Indonesia Maju,” tandasnya.

Dimensi Kecendikiawanan

Sementara itu, Arif Satria yang terpilih sebagai Ketua Umum (Ketum) ICMI periode 2021-2026, menjelaskan, Muktamar ICMI ke-7 pada 4-7 Desember 2021, telah menghasilkan formatur dan sejumlah program kerja serta rekomendasi.

“Acara hari ini adalah upaya menjalankan amanah muktamar, yaitu pengukuhan dan rapat kerja pengurus. Saya mengucapkan selamat kepada seluruh pengurus ICMI. Semoga sukses menjalankan ICMI rahmatan lil alamin,” kata Arif.

 

Arif menuturkan, ICMI memiliki tujuan mewujudkan tata kehidupan masyarakat madani yang diridhai Allah SWT. Dengan meningkatkan mutu keimanan dan ketakwaan, pemahaman dan pengamalan ajaran Islam, serta kecendekiawanan dan peran serta cendekiawan muslim se-Indonesia.

“ICMI bekerja atas napas keislaman, keindonesiaan, dan kecendekiawanan. Dimensi keislaman menuntut ICMI untuk mampu menerjemahkan nilai-nilai universal Islam dalam konteks ruang Indonesia khususnya, dan dalam konteks zaman sekarang,” paparnya.

“ICMI bertekad untuk berperan dalam membina satu negara kesatuan yang berbentuk republik, berdasarkan Pancasila. Dimensi kecendekiawanan, menuntut ICMI menjadikan anggotanya menjadi sosok ulul albab yang terus menyeimbangkan antara zikir dan pikir untuk kemaslahatan,” tandasnya. [HES]
]]> . Sumber : Rakyat Merdeka – RM.ID .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Categories