Ditjenpas : 3.900 Warga Binaan Permasyarakatan Sembuh Dari Covid-19 .

Direktorat Jenderal Pemasyarakatan (Ditjenpas) mengatakan bahwa hingga saat ini sekitar 3.900 warga binaan pemasyarakatan (WBP) di seluruh Indonesia telah sembuh dari Covid-19.

“Perlu kami laporkan bahwa warga binaan memang sudah ada yang terpapar Covid-19. Dari 4.000 sekian di seluruh Indonesia, sudah bisa sembuh 3.900 (WBP),” ujar Direktur Teknologi Informasi dan Kerja Sama Ditjenpas Dodot Adikoeswanto di Jakarta, Senin (15/2).

Dodot mengatakan, total warga binaan yang masih terkonfirmasi positif Covid-19 di seluruh Indonesia berjumlah sekitar 300-an orang.

Pihaknya terus melakukan upaya dalam rangka menanggulangi penyebaran Covid-19 di lingkungan Pemasyarakatan.

“Ketika sudah ada yang terpapar Covid-19 melalui tes ‘PCR’, kita lakukan koordinasi dengan rumah sakit rujukan sesuai dengan yang ada di daerah masing-masing. Jika ada yang punya penyakit bawaan, itu akan kita keluarkan, kita rawat di rumah sakit rujukan. Bagi yang tanpa gejala tetap ada di dalam, dengan pemisahan atau isolasi terhadap yang memang sudah terpapar,” ujarnya.

Ia menambahkan bahwa Ditjenpas juga melakukan langkah-langkah pencegahan, antara lain dengan pemberian vitamin dan penerapan protokol kesehatan secara ketat.

Hingga saat ini, menurut Dodot kunjungan untuk warga binaan masih dilakukan secara virtual. Begitu pula untuk proses persidangan yang juga masih dilakukan tanpa tatap muka.

“Hal ini tidak lain untuk menghindari makin parahnya kondisi penyebaran Covid-19 di dalam lapas. Sudah kita lakukan pun ternyata juga masih ada yang terpapar, karena mau tidak mau warga binaan kita sudah tidak keluar atau tidak bertemu dengan keluarga,” pungkas Dodot. [SRI]

]]> .
Direktorat Jenderal Pemasyarakatan (Ditjenpas) mengatakan bahwa hingga saat ini sekitar 3.900 warga binaan pemasyarakatan (WBP) di seluruh Indonesia telah sembuh dari Covid-19.

“Perlu kami laporkan bahwa warga binaan memang sudah ada yang terpapar Covid-19. Dari 4.000 sekian di seluruh Indonesia, sudah bisa sembuh 3.900 (WBP),” ujar Direktur Teknologi Informasi dan Kerja Sama Ditjenpas Dodot Adikoeswanto di Jakarta, Senin (15/2).

Dodot mengatakan, total warga binaan yang masih terkonfirmasi positif Covid-19 di seluruh Indonesia berjumlah sekitar 300-an orang.

Pihaknya terus melakukan upaya dalam rangka menanggulangi penyebaran Covid-19 di lingkungan Pemasyarakatan.

“Ketika sudah ada yang terpapar Covid-19 melalui tes ‘PCR’, kita lakukan koordinasi dengan rumah sakit rujukan sesuai dengan yang ada di daerah masing-masing. Jika ada yang punya penyakit bawaan, itu akan kita keluarkan, kita rawat di rumah sakit rujukan. Bagi yang tanpa gejala tetap ada di dalam, dengan pemisahan atau isolasi terhadap yang memang sudah terpapar,” ujarnya.

Ia menambahkan bahwa Ditjenpas juga melakukan langkah-langkah pencegahan, antara lain dengan pemberian vitamin dan penerapan protokol kesehatan secara ketat.

Hingga saat ini, menurut Dodot kunjungan untuk warga binaan masih dilakukan secara virtual. Begitu pula untuk proses persidangan yang juga masih dilakukan tanpa tatap muka.

“Hal ini tidak lain untuk menghindari makin parahnya kondisi penyebaran Covid-19 di dalam lapas. Sudah kita lakukan pun ternyata juga masih ada yang terpapar, karena mau tidak mau warga binaan kita sudah tidak keluar atau tidak bertemu dengan keluarga,” pungkas Dodot. [SRI]
]]> .
Sumber : Rakyat Merdeka RM.ID .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Categories