Di Rumah Kadiv Provam Polisi Nembak Polisi

Ada kabar mengejutkan juga menyedihkan datang dari institusi Polri yang pekan kemarin baru saja merayakan HUT ke-76. Terjadi insiden polisi tembak polisi yang mengakibatkan salah satunya tewas di tempat. Yang mengagetkan lagi, insiden itu terjadi di rumah Kadiv Propam Polri, Irjen Pol Ferdy Sambo.

Peristiwa memilukan itu, terjadi pada Jumat (8/7) sore, sekitar pukul 17.00 WIB. Dari rumah Irjen Sambo yang berada di kawasan Duren Tiga, Jakarta Selatan, tiba-tiba terdengar suara tembakan yang berulang-ulang.

Suara tembakan berasal dari pistol milik Brigadir Nopryansah Yosua Hutabarat (Brigadir J) dan Bharada E. Brigadir J adalah anggota Bareskrim yang ditugaskan sebagai sopir dinas istri Irjen Sambo, Putri Ferdy Sambo. Sementara Bharada E merupakan anggota Brimob yang ditugaskan mengawal Irjen Sambo. Keduanya saat itu ada di kediaman Irjen Sambo.

Kenapa keduanya bisa terlibat saling tembak? Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Ahmad Ramadhan, menceritakan kronologis penembakan itu. Dari keterangan dan barang bukti di tempat kejadian perkara (TKP), aksi saling tembak itu dipicu oleh pelecehan terhadap Putri Ferdy Sambo dengan menggunakan senjata.

“Brigadir J memasuki kamar pribadi Kadiv Propam dan melecehkan istri Kadiv Propam dengan todongan senjata,” kata Ramadhan kepada wartawan, kemarin.

Sontak, Istri Kadiv Propam berteriak minta tolong. Lalu didengar oleh Bharada E yang berada di lantai atas rumah. “Sehingga Bharada E turun memeriksa sumber teriakan,” lanjutnya.

Didatangi Bharada E, Brigadir J langsung panik. Dia pun langsung melepaskan tembakan ke arah Bharada E yang sudah berdiri di depan kamar. Namun, 7 tembakan yang dilepaskan Brigadir J meleset. Sebaliknya, Bharada E yang membalasnya dengan mengeluarkan tembakan sebanyak 5 kali. Dari 5 tembakan yang dilepaskan, 4 di antaranya mengenai tubuh Brigadir J dan membuatnya tewas di tempat.

Putri yang panik, langsung menelpon suaminya, Irjen Sambo yang saat itu berada di luar rumah karena keperluan melakukan tes PCR. Irjen Sambo lalu bergegas pulang dan melihat Brigadir J sudah tak bernyawa.

Saat itu juga, Irjen Sambo langsung menghubungi Polres Jakarta Selatan. Kemudian dilakukan olah TKP oleh Satreskrim.

 

Kini, jenazah Brigadir J sudah dibawa ke keluarganya di Jambi untuk dimakamkan. Tiba di Jambi pada hari Sabtu (9/7). Sedangkan untuk motif penembakannya, masih didalami. Bharada E kini diamankan untuk dimintai keterangan lebih lanjut.

Sontak saja, berita ini mendapat sorotan. Ketua Indonesia Police Watch (IPW), Sugeng Teguh Santoso mencium ada kejanggalan di balik insiden itu. Sebab, insiden tersebut baru diungkap Polri, 3 hari setelah kejadian. Dia juga menduga, ada motif lain di balik tertembaknya Brigadir J.

Untuk itu, Sugeng mendesak Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo membentuk Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) untuk menyelidiki insiden yang menewaskan Brigpol J ini. Apalagi, insiden tersebut terjadi di rumah pejabat Polri.

“Pimpinan tertinggi Polri harus menon-aktifkan terlebih dahulu Irjen Ferdy Sambo dari jabatan selaku Kadiv Propam,” saran Sugeng dalam keterangannya, kemarin.

Alasannya, pertama, Irjen Ferdy adalah saksi kunci peristiwa yang menewaskan ajudannya tersebut. Hal tersebut, agar diperoleh kejelasan motif dari pelaku pembunuhan sesama anggota polisi ini.

Alasan kedua, Brigadir J juga statusnya belum jelas. Apakah korban atau pihak yang menimbulkan bahaya sehingga harus ditembak. Ketiga, locus delicti terjadi di rumah Kadiv Propam Irjen Ferdy Sambo. Karena itu agar tidak terjadi distorsi penyelidikan maka harus dilakukan oleh Tim Pencari Fakta yang dibentuk atas perintah Kapolri bukan oleh Propam.

Dengan begitu, lanjutnya, pengungkapan kasus penembakan dengan korban anggota Polri yang dilakukan rekannya sesama anggota dan terjadi di rumah petinggi Polri menjadi terang benderang. Sehingga masyarakat tidak menebak-nebak lagi apa yang terjadi dalam kasus tersebut. [SAR]

]]> Ada kabar mengejutkan juga menyedihkan datang dari institusi Polri yang pekan kemarin baru saja merayakan HUT ke-76. Terjadi insiden polisi tembak polisi yang mengakibatkan salah satunya tewas di tempat. Yang mengagetkan lagi, insiden itu terjadi di rumah Kadiv Propam Polri, Irjen Pol Ferdy Sambo.

Peristiwa memilukan itu, terjadi pada Jumat (8/7) sore, sekitar pukul 17.00 WIB. Dari rumah Irjen Sambo yang berada di kawasan Duren Tiga, Jakarta Selatan, tiba-tiba terdengar suara tembakan yang berulang-ulang.

Suara tembakan berasal dari pistol milik Brigadir Nopryansah Yosua Hutabarat (Brigadir J) dan Bharada E. Brigadir J adalah anggota Bareskrim yang ditugaskan sebagai sopir dinas istri Irjen Sambo, Putri Ferdy Sambo. Sementara Bharada E merupakan anggota Brimob yang ditugaskan mengawal Irjen Sambo. Keduanya saat itu ada di kediaman Irjen Sambo.

Kenapa keduanya bisa terlibat saling tembak? Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Ahmad Ramadhan, menceritakan kronologis penembakan itu. Dari keterangan dan barang bukti di tempat kejadian perkara (TKP), aksi saling tembak itu dipicu oleh pelecehan terhadap Putri Ferdy Sambo dengan menggunakan senjata.

“Brigadir J memasuki kamar pribadi Kadiv Propam dan melecehkan istri Kadiv Propam dengan todongan senjata,” kata Ramadhan kepada wartawan, kemarin.

Sontak, Istri Kadiv Propam berteriak minta tolong. Lalu didengar oleh Bharada E yang berada di lantai atas rumah. “Sehingga Bharada E turun memeriksa sumber teriakan,” lanjutnya.

Didatangi Bharada E, Brigadir J langsung panik. Dia pun langsung melepaskan tembakan ke arah Bharada E yang sudah berdiri di depan kamar. Namun, 7 tembakan yang dilepaskan Brigadir J meleset. Sebaliknya, Bharada E yang membalasnya dengan mengeluarkan tembakan sebanyak 5 kali. Dari 5 tembakan yang dilepaskan, 4 di antaranya mengenai tubuh Brigadir J dan membuatnya tewas di tempat.

Putri yang panik, langsung menelpon suaminya, Irjen Sambo yang saat itu berada di luar rumah karena keperluan melakukan tes PCR. Irjen Sambo lalu bergegas pulang dan melihat Brigadir J sudah tak bernyawa.

Saat itu juga, Irjen Sambo langsung menghubungi Polres Jakarta Selatan. Kemudian dilakukan olah TKP oleh Satreskrim.

 

Kini, jenazah Brigadir J sudah dibawa ke keluarganya di Jambi untuk dimakamkan. Tiba di Jambi pada hari Sabtu (9/7). Sedangkan untuk motif penembakannya, masih didalami. Bharada E kini diamankan untuk dimintai keterangan lebih lanjut.

Sontak saja, berita ini mendapat sorotan. Ketua Indonesia Police Watch (IPW), Sugeng Teguh Santoso mencium ada kejanggalan di balik insiden itu. Sebab, insiden tersebut baru diungkap Polri, 3 hari setelah kejadian. Dia juga menduga, ada motif lain di balik tertembaknya Brigadir J.

Untuk itu, Sugeng mendesak Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo membentuk Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) untuk menyelidiki insiden yang menewaskan Brigpol J ini. Apalagi, insiden tersebut terjadi di rumah pejabat Polri.

“Pimpinan tertinggi Polri harus menon-aktifkan terlebih dahulu Irjen Ferdy Sambo dari jabatan selaku Kadiv Propam,” saran Sugeng dalam keterangannya, kemarin.

Alasannya, pertama, Irjen Ferdy adalah saksi kunci peristiwa yang menewaskan ajudannya tersebut. Hal tersebut, agar diperoleh kejelasan motif dari pelaku pembunuhan sesama anggota polisi ini.

Alasan kedua, Brigadir J juga statusnya belum jelas. Apakah korban atau pihak yang menimbulkan bahaya sehingga harus ditembak. Ketiga, locus delicti terjadi di rumah Kadiv Propam Irjen Ferdy Sambo. Karena itu agar tidak terjadi distorsi penyelidikan maka harus dilakukan oleh Tim Pencari Fakta yang dibentuk atas perintah Kapolri bukan oleh Propam.

Dengan begitu, lanjutnya, pengungkapan kasus penembakan dengan korban anggota Polri yang dilakukan rekannya sesama anggota dan terjadi di rumah petinggi Polri menjadi terang benderang. Sehingga masyarakat tidak menebak-nebak lagi apa yang terjadi dalam kasus tersebut. [SAR]
]]>.

Sumber : Rakyat Merdeka – RM.ID .

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Categories