Bamsoet Dorong Perusahaan Swasta Dukung Ketahanan Pangan Nasional

Ketua MPR Bambang Soesatyo mengingatkan, selama lebih dari dua tahun bangsa Indonesia hidup di bawah bayang-bayang pandemi Covid-19. Banyak sektor yang terdampak, khususnya sektor perekonomian. Pembatasan mobilitas masyarakat berdampak pada terhambatnya aktivitas ekonomi masyarakat. 

“Banyak perusahaan melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) dan tidak sedikit yang terpaksa gulung tikar. Penurunan daya beli masyarakat memicu kelesuan dunia usaha, dimana banyak pelaku usaha yang berhibernasi,” ujar Bamsoet, sapaan akrab Bambang, saat menghadiri HUT ke-24 PT Duta Putera Perkasa, di Bekasi, Minggu (14/8). Turut hadir direksi PT Duta Putera Perkasa antara lain Pendiri Suharjito dan CEO Raharditya Bagus Perkasa.

Ketua DPR ke-20 ini menjelaskan, merujuk pada data BPS yang dirilis Mei 2022, sekitar 11,53 juta penduduk usia kerja terdampak pandemi Covid-19. Dari angka tersebut, 0,96 juta di antaranya menjadi pengangguran, 0,58 juta sementara tidak bekerja, 9,44 juta mengalami pengurangan jam kerja, dan 0,55 juta sisanya bukan angkatan kerja.

“Saya mengapresiasi PT Duta Putera Perkasa yang selama pandemi Covid-19 tidak merumahkan satu pun karyawannya. Padahal, tidak sedikit karyawan di banyak perusahaan mengalami pemutusan hubungan kerja. Bahkan, pada tahun ini PT Duta Putera Perkasa mampu memberikan bonus kepada para karyawannya dengan memberangkatkan 10 karyawan terpilih untuk ibadah umrah,” kata Bamsoet.

Wakil Ketua Umum Partai Golkar ini menerangkan, PT Dua Putera Perkasa yang berdiri sejak tahun 1998 memulai bisnis melalui perdagangan produk daging, seafood dan merambah ke bisnis poultry. Kemudian menambah divisi usaha dengan memproduksi makanan olahan siap saji dengan brand ‘King Food’.

Seiring dengan meningkatnya masyarakat kelas menengah, PT Dua Putera Perkasa membuka divisi Horeca. Produk yang dijual adalah produk daging kelas premium yang bekerja sama dengan Stanbroke, salah satu perusahaan produsen daging sapi terkemuka di Australia.

“PT Dua Putera Perkasa juga mendukung program Pemerintah untuk mencapai ketahanan pangan nasional, dengan membangun infrastruktur gudang penyimpanan/cold storage serta distribusi produk makanan di Cipendawa, Bekasi. Kualitas layanan PT Dua Putera Perkasa sudah diakui oleh badan sertifikasi ISO 9001: 2008, sebagai jaminan standar manajemen mutu yang berkualitas,” pungkas Bamsoet.■

]]> Ketua MPR Bambang Soesatyo mengingatkan, selama lebih dari dua tahun bangsa Indonesia hidup di bawah bayang-bayang pandemi Covid-19. Banyak sektor yang terdampak, khususnya sektor perekonomian. Pembatasan mobilitas masyarakat berdampak pada terhambatnya aktivitas ekonomi masyarakat. 

“Banyak perusahaan melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) dan tidak sedikit yang terpaksa gulung tikar. Penurunan daya beli masyarakat memicu kelesuan dunia usaha, dimana banyak pelaku usaha yang berhibernasi,” ujar Bamsoet, sapaan akrab Bambang, saat menghadiri HUT ke-24 PT Duta Putera Perkasa, di Bekasi, Minggu (14/8). Turut hadir direksi PT Duta Putera Perkasa antara lain Pendiri Suharjito dan CEO Raharditya Bagus Perkasa.

Ketua DPR ke-20 ini menjelaskan, merujuk pada data BPS yang dirilis Mei 2022, sekitar 11,53 juta penduduk usia kerja terdampak pandemi Covid-19. Dari angka tersebut, 0,96 juta di antaranya menjadi pengangguran, 0,58 juta sementara tidak bekerja, 9,44 juta mengalami pengurangan jam kerja, dan 0,55 juta sisanya bukan angkatan kerja.

“Saya mengapresiasi PT Duta Putera Perkasa yang selama pandemi Covid-19 tidak merumahkan satu pun karyawannya. Padahal, tidak sedikit karyawan di banyak perusahaan mengalami pemutusan hubungan kerja. Bahkan, pada tahun ini PT Duta Putera Perkasa mampu memberikan bonus kepada para karyawannya dengan memberangkatkan 10 karyawan terpilih untuk ibadah umrah,” kata Bamsoet.

Wakil Ketua Umum Partai Golkar ini menerangkan, PT Dua Putera Perkasa yang berdiri sejak tahun 1998 memulai bisnis melalui perdagangan produk daging, seafood dan merambah ke bisnis poultry. Kemudian menambah divisi usaha dengan memproduksi makanan olahan siap saji dengan brand ‘King Food’.

Seiring dengan meningkatnya masyarakat kelas menengah, PT Dua Putera Perkasa membuka divisi Horeca. Produk yang dijual adalah produk daging kelas premium yang bekerja sama dengan Stanbroke, salah satu perusahaan produsen daging sapi terkemuka di Australia.

“PT Dua Putera Perkasa juga mendukung program Pemerintah untuk mencapai ketahanan pangan nasional, dengan membangun infrastruktur gudang penyimpanan/cold storage serta distribusi produk makanan di Cipendawa, Bekasi. Kualitas layanan PT Dua Putera Perkasa sudah diakui oleh badan sertifikasi ISO 9001: 2008, sebagai jaminan standar manajemen mutu yang berkualitas,” pungkas Bamsoet.■
]]> . Sumber : Rakyat Merdeka – RM.ID .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Categories